Lihat hatimu

Ibnul Qoyyim -rohimahulloh- mengatakan: “Seorang mukmin, tidak mungkin menjadi sempurna kenikmatannya karena kemaksiatan, tidak mungkin menjadi lengkap kebahagiaannya karena kemaksiatan.
Bahkan, tidaklah dia melakukan kemaksiatan, melainkan kegundahan akan mencampuri hatinya, tapi karena syahwatnya yang mabuk menutupi hatinya; dia tidak merasakan kegundahan itu.
Ketika kegundahan ini hilang dari hatinya, bahkan rasa ingin dan senang terhadap kemaksiatan malah bertambah, maka harusnya dia berprasangka buruk pada imannya dan menangisi KEMATIAN hatinya.
Karena seandainya hatinya masih hidup, harusnya perbuatan dosanya itu menjadikan hatinya gundah, berat, dan sulit menjalani…
Ketika hati itu sudah tidak bisa merasakan (pedihnya) dosa; maka tidaklah sebuah luka menjadikan tubuh yang sudah mati merasakan sakit”. Semoga manfa’at
Twitter @IslamDiaries

Instagram @DiariesImage

Telegram Channel IslamDiaries 
Sumber: Ust. Musyaffa Ad Dariny MA,  حفظه الله تعالى

[Kitab: Madarijus Salikin, Ibnul Qoyyim, 1/198-199].

Advertisements
Posted in tarbiyah
%d bloggers like this: